Latest Posts

Day 2 : Antara Hobi dan Kebiasaan

By 16.48 ,

Bismillahirrahmanirrahim..

Membicarakan tentang hobi biasanya tidak terlepas dari kebiasaan kita, misalnya aja, apa yang kita katakan hobi, tapi kalau nggak biasa melakukan, kan kayanya ga termasuk dari hobi, sepanjang pengetahuanku, yang aku tau hobi itu adalah suatu kegiatan yang sering kita lakukan dan kita senang melakukannya (jadi disini aku menggunakan artian ini aja ya..)

Dan, dari sekian banyak hobi yang bener-bener hobi buat aku lakukan, ada beberapa yang pengen aku cantumkan disini, meski hobi aku ini mungkin tergolong sangat biasa yaitu :
1. Membaca
Hem.. kenapa membaca? ya suka-suka aku donk, hhe.. ^_^ 
http://www.smileycodes.infoAda pepatah yang mengatakan buku itu jendela dunia, jadi dengan banyak banyak membaca kita akan semakin banyak mendapat ilmu. Meskipun, buku-buku favoritku kebanyakannya semacem novel gitu. Aku suka baca novel Da Vinci Code, The Hunt For Atlantis, dll yang kebanyakan novel terjemahan bergendre action atau misteri (asalkan bukan horor), soalnya biasanya karya orang luar lebih kece, baik dari gaya penulisannya ataupun endingnya yang ga bisa ketebak, seru bgd.. bukannya ngerendahin karya-karya bangsa sendiri, aku juga suka kok buku-bukunya Andrea Hirata, Asma Nadia, Tere Liye, dan masih banyak lagi yang kebanyakannya memperkaya jiwa, buat introspeksi sekaligus motivasi diri sendiri.


http://www.smileycodes.infoSelain novel, aku juga suka baca buku-buku tentang para tokoh-tokoh terkenal, tentang siroh (sejarah) para nabi, para sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, istri-istri beliau (terutama yg Aisyah, hhe..) dan para ulama, juga para pahlawan bangsa Indonesia ini.. sungguh mereka-mereka itu bener-bener orang-orang yang patut kita contoh baik dari segala aspeknya, sifat dan akhlaknya indah, imannya kuat, jiwa jihadnya berkobar, Masya Allah.. Karena tangan-tangan mereka (tidak lupa atas izin Allah) Indonesia kita ini bisa menjadi negara merdeka dan Islam bisa menyebar sampai ke lubuk hati kita, tapi apakah masih ada orang-orang dengan pribadi seperti mereka? Semoga..

http://www.smileycodes.info
Eh tapi.. selain buku-buku yang telah kusebutkan diatas, ada satu yang paling sering kubaca, kuhayati dan kucoba untuk menghafalnya sampai titik komanya, ada yang tau apa itu? yang jawan Al-Quran bener.. He, ya iyalah, masak buku-buku aku yg segunung (boong) itu bisa abis aku baca sementara Al-Quran yang cuma 30 juz doang nggak kebaca? hmm.. meskipun ngafalin Al-Quran emang nggak segampang baca buku biasa, novel apalagi koran.. Butuh konsentrasi penuh, do'a, usaha, istiqomah, tawakkal, semangat, tartil, pokonya semua hal baik deh dan nggak lupa nada bacaan juga harus sebagus-bagusnya (jiaah.. padahal aku jg ga bisa..) Yang jelas, waktu baca Al-Quran dikhususkan dan dapet jatah VIB (very important book) dibandingkan buku-buku laen..

2. Menulis

http://www.smileycodes.infoMenulis adalah kegiatan paling gampang yang bisa aku lakukan saat bete, meskipun yang ditulis acak-acakan, macem-macem, abstrak sampe ga bisa dibaca. Menulis juga salah satu perantara untuk kita menyampaikan perasaan (bukan surat-suratan sama lawan jenis lho..) yaitu dengan menuliskan apa yang kita rasakan, seperti misalnya teman dekatku, dia menyiapkan satu buku yang disebutnya buku gado-gado, yang isinya macem-macem, tapi aku lebih suka menyebutnya buku 1001 ekspresi, lebih enak gitu didengernya juga. Biasanya, dia bawa itu buku kemana-mana, jadi tiap muncul ide, inspirasi, perasaan, dsb.. dia langsung tulis di buku itu. Waktu itu.. aku pernah dikasih kesempatan buat ikut corat coret bukunya, pas habis ulangan Q3A yg super susah, dia ngajakin aku ke belakang masjid terus dia ambil spidol warna warni dan bukunya itu, dia nyuruh aku ikut menumpahkan perasaan aku disitu, he, ga usah ditanya hasilnya kaya apa, emang pikiran lagi njelimet (?) gitu mana ada inspirasi buat nulis cakep? tapi habis itu, rasanya tuh legaa banget, pikiran terasa bersih dan kosong lagi siap buat diisi, dan sejak saat itu deh.. aku mulai ikut-ikutan suka nyorat-nyoret.
http://www.smileycodes.info

Dan sekarang.. ya gitu deh.. tiap bete, sukanya nulis-nulis, apalagi kalau ada suatu perasaan yg mengganjal, pengennya bawa-bawa pulpen sama buku, nanti jadinya suatu puisi yang -meski nggak karuan- seenggaknya nyambung sama perasaan yang aku rasakan. Eh tapi, buat aku, nulis di kertas sama ngetik di komputer tuh rasanya beda banget, kalau di kertas, sepintas aja udah ada ide buat nulis sesuatu, tapi kalau di komputer, ngeliat lembar kosong ms. word langsung nge-blank, ga tau mau nulis apa.. hhe..

http://www.smileycodes.infoMeski nulis jadi salah satu hobiku, tapi tetep aja, kalo nulis pelajaran ya masih aja males.. soalnya kan kalo nulis pelajaran tuh harus textbook banget, jadi ga bisa ber-ekspresi atau ber-kreasi, masak buku matematika mau dicorat-coret, yang ada akunya kena marah guru. Yah intinya sih, doain aja lah ya supaya semangat aku juga bangkit kalo lagi nulis pelajaran di kelas.. Aamiin..



3. Memasak

http://www.smileycodes.infoJujur aja nih ya, sebenernya aku ga bisa masak lho.. dan kenapa hobi aku masak, ya karena aku pengen belajar supaya bisa masak, kan itulah pekerjaan perempuan yang paling utama, kalo dari sekarang ga belajar masak, gimana nantinya kalau udah kuliah, tinggal sendiri masak mau beli terus? boros lah.. atau nanti kalau udah nikah? emang kodratnya perempuan harus bisa masak (bener ga sih?) walaupun ya sebenarnya kan kita, sebagai perempuan bisa mencari pendamping hidup yg berprofesi sebagai koki, biar ga perlu susah-susah masak tiap harinya, tinggal bantu-bantu aja, iya ga? Tapi bagaimanapun juga, aku pengennya belajar masak, kebetulan kakak pondok aku (kak Khadijah dan teteh Fathimah) pada pinter masak, masa' aku gak mau sih belajar sama mereka? Bismillah deh..


http://www.smileycodes.infoNenek aku pernah cerita kalau beliau tuh pas mudanya ga bisa masak, boro-boro masak lauk, masak nasi aja ga bisa, sampe habis nikahnya kakek aku (rohimahullah) terus yg masakin, karena merasa ga enakan, akhirnya nenek aku cobain masak, dan entah gimana ceritanya, masakan nenek aku enak banget, dari mulai kakek aku, saudara-saudara sampe tetangga-tetangga pada suka masakan nenek aku, Masya Allah yah.. padahal kalo aku perhatikan, nenek aku masak ga pake resep-resep segala, dan masakan nenek yang paling aku sukain tuh rendangnya yang bener-bener khas, warung padang aja kalah deh sama masakan nenek, emang kata nenek, kan kakek orang padang, jadi nenek belajar membuat masakan yang disukain kakek, dan kita, cucu-cucunya juga suka banget, apalagi adekku yg pertama (laki-laki), dia gak terlalu suka pedes, tapi kalo sama rendangnya nenek, wih.. Masya Allah.. paling lahap dia..

http://www.smileycodes.infoTerus aku kalo masak gimana? hehe.. jangan ditanya deh.. pokoknya.. he, biasa aja sih.. Lagian aku kalo masak suka males ngikutin resep, abisnya banyak bahan-bahan yang harus beli dulu ke warung, nyuruh adek, hii.. males banget dia. Jadi ya, kadang seadanya aja, tapi meski begitu, sekeluarga pada makan juga kok, berarti kan enak ya Insya Allah? yang jelas mah, kalo di lidah aku udah kerasa pas, ya udah.. aku bagi-bagi deh..
http://www.smileycodes.info
Tapi kadang sih, kalau sesuatu yang pengen aku masak udah direncanain sebelum-sebelumnya, aku sukanya ngehias-hias masakanku, ngga peduli dibilang jelek atau apa juga, yang penting mah keliatan bagus aja. Contohnya aja aku pernah buat nasi goreng (ceritanya spesial) khusus pake blue band biar enak (korban iklan), aku buat banyak waktu itu, pas jadi, aku hias tiap piring pake timun, acar, tomat sama selada biar cantik, eh taunya pada ga suka, ya jadinya kepaksa aku sebagai kokinya yang ngabisin hiasan-hiasan itu..

Yah.. sebagai penutup,
Setiap orang pasti punya hobi yang berbeda-beda, dari mulai yang hobinya sangat keren sampe harus mengeluarkan banyak uang demi sekedar hobi sampai yang hobinya nyeleneh, gak biasa gitu, yang pasti,

Apapun hobi kamu, pilihlah yang baik dan bermanfaat untukmu.

O ya, hobi kamu apa? 

You Might Also Like

14 comments

  1. Hobi nya berawalan me- semua ya Aisya hehe. Untung menangis bukan hobi *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. menangis mah kebiasaan, beda dikit lah sama hobi..

      Hapus
  2. Membaca dan menulis itu beriringan ya, kalau hobi nulis pasti hobi baca juga, cuma kalau hobi baca belum tau hobi nulis,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. he, emang 2 itu paling mainstream ya kak?

      Hapus
    2. karena untuk menulis kita perlu belajar dari penulis lain mencari inspirasi, jadinya bakal sering baca buku. hahai. mainstream? no problemo. selama masih bisa memberi manfaat kepada orang banyak, kenapa tidak?

      kalau ada waktu mampir di blog saya juga ya
      rainbowmaniswriting.blogspot.com

      Hapus
    3. terimakasih kunjungannya kak Hafidh.. segera meluncur..

      Hapus
  3. Aq punya hobi suka beli buku tapi ga suka baca hehe... Novel aq ga suka dik..

    Hmm mau donk diajari cara hafalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirim deh kesini buku-bukunya buat anak2 yatim di Ibnu Taimiyah, dapet pahala juga..
      hmm.. gimana yah? banyak metode sih sebenernya, tapi tiap orang kan macem2, dan cara ngafalnya jg beda2.. coba baca deh buku2 tentang menghafal Al-Quran..

      Hapus
  4. wah,,ketiganya aku suka semua nih ^^
    tapi ya gitu,,semua dilakukan kalo lagi sempet aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ^_^ sebenernya aku juga kalo sempet2 aja sih kak.. abisnya kegiatanku padet bgd..

      Hapus
  5. wahh hobi kita sama kak aku juga suka membaca dan menulis, jangan-jangan kita jodoh *ehmaap* waah hobi masak? :o mau dong dimasakin :3

    oya salam kenal ya kak :)

    BalasHapus
  6. hobinya cewek banget...

    salam kenal yaa.

    *ketiganya bukan hobiku* -__-'

    BalasHapus

Thank you so much if you're going to comment my post, give advice or criticism. I'm so happy ^_^ But please don't advertising and comment with bad words here. Thanks !

♥ Aisyah