Latest Posts

Aku, Kamu, Dia.

By 03.00

Bismillahirrahirrahmanirrahim..

Sumber : Tumblr

Cahaya redup di pojokan kamar itu tidak membuat Vicka merasa mengantuk atau takut sama sekali, dia bahkan sedang sibuk menulis buku diary-nya, buku yang selama ini menjadi teman setianya, buku yang tidak boleh seorangpun membukanya, termasuk aku, sahabat terdekat Vicka.

Vicka adalah sahabatku sejak dua tahun lalu dia pindah ke sekolah ini, dia seorang anak orang kaya yang pendiam, cerdas dan sangat tertutup, tak banyak yang dia bicarakan padaku atau teman-teman lain. Vicka pernah berkata bahwa dia memiliki rahasia, namun tak pernah ia ungkapkan padaku, akupun tak berani menanyakannya, aku tau bagaimana sifatnya, ya dia agak cepat marah.

Vicka memiliki kebiasaan aneh, di tengah malam, dia suka bangun sendiri, lalu menyendiri di pojokan kamar dan menulis diarynya, semua teman se-asrama mengerti kebiasaannya itu dan tidak ada yang mau menggaggunya sampai menjelang subuh, kemudian dia akan menyimpan diary itu dan bersiap-siap shalat subuh berjama'ah di masjid. Kebiasaan Vicka itu selalu berulang setiap hari, setiap malam.. sampai suatu ketika aku melihatnya menangis di pojokannya itu, aku yang kebetulan belum bisa tidur-pun mendekatinya, lalu bertanya penyebab dia menangis, dia diam, menatapku, jujur aku takut sekali melihatnya tatapannya, dia memegang tanganku, tiba-tiba dia memegang lehernya seolah sedang tercekik, dia menangis dan terus menggenggam tanganku dengan sangat kuat, aku bingung, lalu secepatnya kubacakan Ayat Kursi dan beberapa surat lain yang kuhafal, aku juga berdo'a dengan do'a-do'a perlindungan dari syaithan. Tak berapa lama, akhirnya tangannya melemas, dia masih menangis, namun sedikit lebih tenang dari barusan, aku-pun memanggilnya, Alhamdulillah dia mulai tersadar, tiba-tiba adzan subuh berkumandang dan beberapa teman-teman sudah bangun dan bersiap-siap menuju masjid.

Setibanya di masjid, aku merasa bagai baru tersadar..
Apa yang tadi terjadi? apakah aku bermimpi? apa yang terjadi dengan Vicka? dd.. dia.. kesurupan jin?? Ya Allah.. aku bahkan yang me-ruqyah-nya sendiri, tanpa bantuan siapapun.. 
Di masjid belum banyak orang yang datang, hanya satu atau dua orang saja yang sedang membaca Al-Qur'an, walau jiwaku merasa tenang, namun perasaan ini tetap membuatku takut.. sangat takut..  'Apa mungkin asrama ini ada penghuni gaibnya? aku tahu ada syaithan di manapun, tapi.. mengapa sampai mengganggu seorang manusia?' pikiran-pikiran aneh mulai menyeruak.. menghantui diriku..

Sejak kejadian subuh itu, Vicka mulai sedikit terbuka, denganku dan teman-teman.. dia sedikit lebih merasa senang bila menceritakan pengalamannya atau apapun yang dia rasakan, namun sejauh ini, dia tidak pernah menyinggung masalah kesurupannya lagi, aku juga berharap dia tidak kesurupan lagi, karena aku juga takut..
Beberapa hari kemudian, Vicka curhat padaku, kalau dia menyukai seseorang, namanya Alif, dia telah menyukainya sejak lama, 60 hari yang lalu, ya sejak 2 bulan yang lalu, namun baru menceritakan sekarang padaku dan teman-teman. 

"Aku tau kok Alif yang mana, dia temen sekelas kita kan?"  tanyaku suatu hari,
"Iya, dia cakep sekali ya, pinter lagi.."  ungkap Vicka.

Aduh, temanku yang satu ini kayaknya sudah mulai mengalami pubertas deh, hehe..
Vicka yang dulu pendiam kini berubah total, dia menjadi anak yang -agak- cerewet, apalagi soal orang yang dicintainya itu, Alif. Ah, rasanya kini aku tahu apa yang dia bilang rahasia itu dulu, jadi ternyata perasaan ya?
Suatu hari aku melihatnya memakai sebuah kalung yang indah, saat kutanya dari mana dapatnya, dia hanya tersenyum dan berlari..
"Rahasiaaa..."
"Iiih.. dari Alif ya?"

Alhamdulillah, sepertinya Vicka juga semakin betah di sini, dan dia juga terlihat bahagia..  Aku senang sekali bisa melihatnya bahagia seperti sekarang ini.. 

Senyum yang mengembang di wajah Vicka sepertinya tidak bertahan lama, beberapa minggu setelah dia menyukai Alif, dia menjadi murung, aku tak tega melihatnya demikian, aku berusaha mengajaknya makan di kantin siang itu juga..

"Vicka, kamu kenapa sih murung gitu? ada sesuatu ya sama Alif?"  tanyaku menebak,
"Bukan, Sya.. tapi ada yang benci kalau aku suka sama Alif"  jawabnya,
"Lho, siapa? kayaknya kita semua seneng aja kok.."  kataku bingung,
"dia itu temen deketku dari dulu, Sya.. yah boleh dibilang dia sahabatku, tapi dia gak di sini.. dia anak luar"  jawabnya jujur, aku tahu kalau dia tidak pernah berbohong,
"dia sayang sama aku, Sya..  dia gak mau aku suka sama Alif..  dia juga suka sama aku.."
"apa??"  aku terkaget, 'siapa orang itu' pikirku dalam hati,
"maaf ya Sya, aku gak bisa kasih tau orangnya ke kamu.."  dia menunduk dalam,
aku tersenyum.

Sejak itu Vicka kembali murung, aku-pun mengerti perasaannya, disaat kita menyukai orang lain, namun orang yang mencintai kita melarang untuk menyukainya, tentu itu cukup menyakitkan, setidaknya, untukku...
Vicka kembali rutin melakukan kebiasaannya dulu, bangun di tengah malam dan menulis diary, selain itu dia juga sering sesak napas dan kesurupan, Ya Allah... A'udzubillahiminasy-syaithanirrajim.. 
Mungkin karena seringnya dia murung dan melamun membuatnya mudah dimasuki oleh jin. Sesungguhnya aku kasihan melihatnya menggelepar seperti ikan kehabisan air, atau kadang tercekik, dan sebagainya.. Teman-teman lain pun mulai banyak membantu me-ruqyah-nya..

Malam itu, Vicka tetap bangun, kali ini tidak dengan buku diary-nya, dia membangunkanku tengah malam itu, tentu saja aku kaget, namum saat kutatatap matanya, tidak, dia tidak sedang kesurupan..
Aku bangkit dari tempat tidurku, menemaninya di pojok kamar, seperti biasanya..

"Sya, aku mau cerita sesuatu.."  katanya pelan,
"kenapa harus malam-malam begini?"  bulu kudukku sepertinya mulai berdiri,
"Sya, ada yang harus kamu ketahui tentangku.. Sebenarnya aku tidak bisa meninggalkannya.."  dia bahkan mengacuhkan pertanyaanku,
"apa? maksudku.. siapa?"  sepertinya tatapannya mulai berubah,
"dia.. Alif-ku yang kedua.."  dia menunduk,
"maksudmu, teman dekatmu itu?"  aku berusaaha menatap matanya,
"ya, dia menyayangiku, aku juga.."  sepertinya dia mulai menangis,
"kumohon, siapa dia? dia.."  aku benar-benar bingung, siapa Alif kedua itu,
"kurasa, malam ini dia datang..  dia datang dengan jubah hitam dan merahnya.. tolong aku, Sya.."  dia terus menangis,
Tiba-tiba dia kesurupan, aku membangunkan beberapa teman untuk meruqyah-nya.. sementara aku sendiri menangis, 'a..apa.. Alif itu..' ah, aku bahkan tidak sanggup melanjutkannya.

Kini, aku sendiri menjadi cukup murung bila mengingat apa yang terjadi pada Vicka.. aku bahkan tidak mengerti.. yang muncul dalam tafsiranku, hanya Alif Kedua yang dia maksud itu bukanlah manusia..
Dan kurasa itu benar, beberapa teman-teman pe-ruqyah mengatakan bahwa dalam pingsannya, pe-ruqyah dan -Alif Kedua- itu sempat berbicara, dan memang benar, dia mengaku kalau dia itu Alif..

Vicka sudah sadar, dia benar-benar menceritakan semuanya padaku, dia diberi banyak hadiah dan perhiasan (semisal : kalung, jam tangan, cincin, gelang, dll) dari temannya itu di -alam ghaib-nya, aku sepenuhnya percaya pada Vicka, aku tau dia tak suka berbohong, si -Alif Kedua- itu juga selalu datang saat Vicka kesurupan, oh Ya Rabbi.. ternyata penyebab kesurupan Vicka adalah dia itu, rupanya -dia- cemburu jika Vicka menyukai Alif..
Vicka mengaku kalau -dia- itu mencintai Vicka, dan Vicka sendiri juga mencintainya, dan dia bilang, -Alif Kedua- itu cakep dan keren, bahkan lebih keren dari Alif yang aslinya..
Kalung yang dipakai Vicka sudah dibakar, walaupun Vicka sempat diancam oleh -dia- bahwa orang-orang yang dicintainya akan di bunuh, tapi Vicka percaya sama takdir Allah kok.. Vicka ga takut sama ancaman dari makhluk yang tidak dapat memberi manfaat ataupun mudharat kecuali atas Izin Allah..
Hingga saat ini Vicka masih menyukai Alif lho.. tentunya Alif yang asli..
Sekarang Vicka berusaha melupakannya dan menghilangkannya jauh-jauh dari pikirannya, Vicka juga sedang berkonsultasi dengan seorang ustadzah..

Semoga kejadian itu tidak terulang lagi, Vicka..
Kuharap, semoga Allah selalu menjaga dan membimbingmu, Semoga Allah memberimu taufiq..
Semoga engkau selalu dalam lindungan Allah ta'ala, selamanya...

3 Years of Blogging Giveaway Penghuni 60
"Tulisan ini diikutsertakan dalam 3 Years of Blogging Giveaway 
yang diselenggarakan oleh Penghuni 60".


*PS. Kisah ini nyata, semoga kita dapat mengambil pelajaran darinya..

You Might Also Like

7 comments

  1. Masya Allah, ceritamu bnr2 bgs bgt, byk perasaan yg terjadi saat membacanya, dari mulai sedih, mengharukan, iba, sayang, cinta jg ada, sampe ke horornya jg masuk, wah, kamu berbakat rupanya jd seorg cerpenis..
    (^_^)b

    oke, Aisyah...

    __________________________
    "KAMU TERDAFTAR AISYAH"

    terima kasih atas partisipasinya ya..
    ^_^

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah... makasih ya kak.. ^^

    BalasHapus
  3. sepertinya ini kisah cinta yg sangat berbeda dengan kisah cerita saya, tapi mantap juga ceritanya nih
    selamat dan sukses kawan

    BalasHapus
  4. ikutan nyimak sob and salam succes selalu

    BalasHapus
  5. kerennn, semoga menang cerpennya :)

    BalasHapus
  6. Aisyah km kmn aja? ditunggu diblogku, hadiahmu blm diambil tuh... buruan..

    BalasHapus

Thank you so much if you're going to comment my post, give advice or criticism. I'm so happy ^_^ But please don't advertising and comment with bad words here. Thanks !

♥ Aisyah