Latest Posts

Tentang Cita-Cita Kami

By 15.54

Bismillahirrahmanirrahim..



Setiap orang pasti memiliki cita-cita, menurut kamus besar bahasa Indonesia, Cita-cita bermakna keinginan (kehendak) yang selalu ada di dalam pikiran atau tujuan yg sempurna (yang akan dicapai atau dilaksanakan)..
Entahlah, sejujurnya Aisyah belum begitu mengerti apa perbedaan antara cita-cita dan harapan, dulu waktu aku masih SD, saat ditanya cita-cita, spontan aisyah menjawab ingin masuk Syurga tanpa hisab, tapi kata guruku, itu adalah harapan, bukan cita-cita..  Menurutku pribadi, cita-cita dan harapan itu adalah sesuatu yang kita impikan, dan ingin kita wujudkan dengan nyata.
Kembali ke cita-cita, tadi siang, aku bertanya pada adik-adikku, yang dua sedang membaca dan satu lagi sedang asyik bermain sendiri.

Aku : Zainab, kamu cita-citanya pengen jadi apa?
Zainab : Pengen jadi astronot..
Aku : wih.. keren banget, emangnya ada akhwat berjilbab jadi astronot? kamu mah kurus, ga cocok jadi astronot..
Zainab : emangnya ga boleh akhwat jadi astronot? lagian siapa tau nanti pas gede aku agak gemukan gitu..
Aku : Ya udah.. Ifah, kamu pengen jadi apa? *Sebenarnya dulu Afifah udah pernah aku tanyain, dan jawabannya pengen jadi Princess, he.. siapa tau sekarang udah berubah..
Afifah : Pengen jadi guru, aku pengen ngajarin murid-murid seperti ustadzahku..
Aku :  iya, Ifah cocok kok jadi guru, tuh nab, Ifah aja cita-citanya normal..
Zainab : ih kakak tuh, cita-cita itu kan harus setinggi-tingginya… kalau cuma setinggi langit masih pendek, aku pengennya setinggi bulan, makanya aku pengen ke bulan..
Aku : *pinter juga dia, he.. * Iya deh iya..  Muadz, kalau kamu?
Muadz : aku pengen perang..
Aku : *bingung* perang? *kayanya dari tadi ngga ngedengerin obrolan kita deh..*
Muadz : iyalah.. aku pengen perang sama orang kafir, aku pengen kaya sahabat Anas bin Malik -radhiyallahu anhu-, pengen naik kuda terus bawa pedang..
Aku : hha.. hari gini perang pake pedang? ya kalah lah.. orang-orang mah pada pake pistol, dari jauh juga bisa.. kalau pake pedang, yang ada ketembak duluan..
Muadz : biarin.. kan jihad di jalan Allah, kalau mati juga syahid.. Kata guruku di Imam Bukhari, akhir zaman nanti manusia seolah kembali ke zaman dulu, ga ada elektronik apalagi benda-benda otomatis kaya sekarang, nanti tuh manusia perang kaya dulu lagi.. pedang, panah, tombak..
Aku : *mulai ngerasa sesuatu, pinteran adekku daripada aku..*
Muadz : kakak mau aku ceritain tentang kisah Anas bin Malik ga?
Aku : emm.. boleh deh..

Akhirnya Muadz pun cerita tentang kisah idolanya tersebut dengan semangat banget, ga begitu menyimak sih, tapi Masya Allah.. walaupun kisah yang dia ceritakan sebagian udah pernah aku denger, tapi banyak yang belum aku ketahui sebelumnya..  Tentang sifat-sifat Anas bin Malik, keluarganya, kisah masuk islamnya dan perang-perang kaum muslimin yang sangat Muadz kagumi, perang Badar, perang Uhud, perang Khandaq, perang Yarmuk, dan masih banyak lagi..

Aku : Masya Allah..
Afifah : kalau kakak pengen jadi apa?
Aku : aku.. *Zainab dan Muadz udah ngeliatin aku, kok jadi grogi yah..* Aku pengen jadi psikolog, penulis, koki, dosen, dokter, pengen masuk Syurga tanpa Hisab dan pengen bersanding dengan seorang hafidz yang bertakwa..
Zainab : banyak amat kak, emang kakak bisa semuanya gitu?
Aku : *eh*  Insya Allah bisa donk.. Allah kan akan selalu menolong hambanya yang selalu berdoa, berusaha dan bersungguh-sungguh.. apalagi kalau cita-citanya baik, untuk kemajuan ummat Islam..
Muadz : kalau gitu aku akan lebih dimudahkan dong, aku kan pengen membela agama Islam?
Zainab : iyalah.. cita-citaku juga berarti gak mustahil kan? kalau Allah menghendaki aku jadi astronot gimana kak? nanti sekeluarga aku ajak ke bulan kecuali kakak..
Aku : iih.. aku juga mau ikut lah..
Zainab : makanya kakak juga dukung cita-citaku juga..
Aku : iya deh.. ^^

Masya Allah dek, kalian membuatku bepikir, banyak hal yang masih karus kupelajari, terkadang tidak semua hal yang kalian ketahui aku ketahui..  Mungkin aku juga harus sedikit belajar dari kalian, belajar untuk tidak merendahkan cita-cita adik sendiri..
Kamu benar, Zainab.. cita-cita jangan sampai langit aja, kalau bisa sampai bulan atau lebih dari itu.. kamu juga benar, Muadz.. Allah ga mungkin menelantarkan hamba-Nya yang berusaha menyebarkan Tauhid dan Islam yang di ridhoi Allah..

Cita-cita kalian mulia, semoga Allah memudahkan kalian untuk menggapainya..

Ini cita-cita kami, apa cita-citamu ??

You Might Also Like

6 comments

  1. Untuk Psikolog, penulis, koki, dosen, dan dokter itu bisa jadi satu paket dalam pekerjaan yang bernama Ibu Rumah Tangga, hohoho

    Masya Allah bener cita2 nya yaa ^^
    Semoga Allah mewujudkan cita2 Aisyah, aamiin

    BalasHapus
  2. mantaap cita2 Muadzz
    wah yg ini jauh dari kriteriaku donk dik "seorang hafidz yang bertakwa.." #ehh ^_^

    BalasHapus
  3. wah gak muat nanti kalau disebutin disini deh dek...
    jdi kayak kamu aja deh. kayak cita2mu... SMILE :)

    BalasHapus
  4. Aamin, smeoga dipermudah jalan menuju cita2 tersebut. Mohon maaf lahir dan batin ya

    BalasHapus
  5. kak Nhinis : iya bener kak, berarti kakak juga donk, ya?

    kak Topics : hha.. kalau belum hafidz gapapa.. minimal 29 juz aja deh.. ^^

    Kak Nur : Amin, insya Allah kak..

    kak Lidya : iya kak Lidya, sama-sama.. ^_^

    BalasHapus
  6. semoga teraih semua cita-cita.. :)

    BalasHapus

Thank you so much if you're going to comment my post, give advice or criticism. I'm so happy ^_^ But please don't advertising and comment with bad words here. Thanks !

♥ Aisyah