Latest Posts

Wungu

By 15.43

Bismillahirrahmanirrahim..

Hampir setiap kali liburan idul Fithri, kami pulang ke kampung ayah di Cilacap, rumah keluarga ayah lumayan jauh dari jalan raya, tepatnya di desa Ujung Manik, yang memang letaknya benar-benar ujung dan jalannya berliku-liku, desa Ujung Manik memang masih benar-benar desa, dari mulai jauhnya cara hidup modern, sampai adat istiadat mereka yang masih sangat kental, berbagai kepercayaan masih dipercaya, misalnya saja tentang takhayul.  Kalau tentang ini, jujur saja aku takut, dan paling tidak mau kalau diceritakan kisah-kisah zaman dahulu yang seram, salah satunya yaitu sejarah nama desa Ujung Manik yang artinya Ujung Leher, aku tidak tahu jelas ceritanya, tapi yang sekilas kudengar katanya desa ini menjadi lokasi pembantaian dan banyak mati terpenggal lehernya di sini, Hii..

Di desa ini banyak sekali hamparan sawah disekitar rumah warga, gang menuju rumah nenek saja sepanjang jalannya berupa sawah yang sangat lebar, rata dan pendek, semuanya tertata rapi. Tapi, ups.. ternyata sawah itu terdapat satu pohon yang sangat mencolok, letaknya benar-benar tepat di tengah sawah, akarnya seperti di sebuah bukit kecil, dan batangnya sendiri cukup tinggi, daunnya rimbun, dan sepertinya lumayan untuk para petani berteduh di sana, setiap melewati sawah tersebut, aku selalu tertuju pada pohon tersebut, pohon apakah itu?

Suatu kali, aku sempat menanyakan tentang pohon itu pada kakekku, kakekku menjawab dengan antusias, seperti ingin menceritakan sesuatu, jangan-jangan pohon itu juga ada takhayulnya? Entahlah, tapi sepertinya iya.

Wungu, 2011


Nama pohon itu, Wungu. Pendek sekali ya? Kakekku juga tidak tahu siapa yang menamakan demikian, yang jelas warga desa menyebutnya wungu. Pohon itu tinggi, dahannya bercabang, daunnya hijau normal, berbunga banyak, warnanya ungu, tapi tidak berbuah sama sekali, aku pernah mengajak kakek ke sana untuk melihatnya lebih dekat, tapi kakek melarangku, ada kepercayaan yang membuat masyarakat desa ini tidak berani mendekatinya.

Kata kakek, pohon ini sudah ada sejak lama, sejak kakek masih anak-anak, sampai sekarang, konon katanya dibawah pohon itu ada kuburan, itu kuburan seorang kiyai, setelah dikuburkan, bertahun-tahun kemudian muncullah pohon itu, warga sendiri tidak peduli dengan keberadaannya karena mengira itu pohon liar, namun semakin lama pohon itu terus meninggi, dan setelah kawasan itu diperlebar untuk persawahan, warga berusaha merobohkan pohon itu karena sedikit mengganggu, namun ternyata pohon itu tidak dapat dirobohkan, batangnya terlalu kuat untuk ditebang, sekian orang mencoba, namun tetap tidak berhasil, akhirnya muncullah berbagai pendapat, dan banyak yang mengatakan kalau pohon itu dijaga oleh kiyai yang dikuburkan dibawahnya tersebut, dan sejak saat itu pohon wungu itu ditakuti oleh warga desa Ujung Manik.

Kakek menambahkan, katanya pohon itu pernah ambruk sendiri, waktu itu ada hujan sangat deras disertai petir yang menyambar, dan ternyata pohon itu tersambar petir, namun meski sudah roboh, warga tetap tidak berani menghancurkannya. Meski sudah terkena sambaran petir, beberapa hari kemudian, pohon itu sudah tegak kembali, tentu saja warga semakin heran, dan keprcayaan itu semakin bertambah kental. Makanya banyak orang tua yang melarang anaknya bermain di sekitar pohon itu, takut mengganggu penunggunya katanya.

Sebenarnya aku tidak begitu mempercayai apa kata kakek, itu kan Cuma takhayul, namun ayah membenarkan apa yang diceritakan kakek, karena ayah juga sering mendengar cerita-cerita yang berhubungan dengan pohon wungu itu semasa kecilnya, dan dulu ayah juga takut bermain dekat pohon itu.

 Suatu hari, aku pernah iseng mencari info mengenai pohon wungu tersebut, dan waktu itu aku tidak menemukan informasi tentangnya, foto yang tercantum di mesin pencari google berbeda dengan pohon wungu di desa, aku juga mencari di Wikipedia, namun yang terdapat disana adalah mengenai ‘Pohon Bungur’, agak sedikit berbeda ejaan, setelah aku melihat fotonya, ternyata agak mirip, tapi aku tidak begitu yakin apa benar pohon wungu itu pohon bungur, dan hanya sedikit penjelasan yang kudapatkan, kurang lebihnya seperti ini :

Dari wikipedia

Bungur
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
bungur besar Lagerstroemia indica

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:         Plantae
Divisi:  Magnoliophyta
Kelas:  Magnoliopsida
Ordo:   Myrtales
Famili: Lythraceae
Genus: Lagerstroemia
Linnaeus

Species
Bungur (Lagerstroemia) adalah sejenis tumbuhan berwujud pohon atau perdu yang dikenal sebagai pohon peneduh jalan atau pekarangan. Bunganya berwarna merah jambu, bila mekar bersama-sama akan tampak indah.Perbanyakan anakannya dari biji yang keluar setelah proses pembungaan selesai. Bijinya berbentuk bulat berwarna coklat sebesar kelereng. Selain itu bisa juga diperbanyak dengan pencangkokan.

Ada dua jenis bungur yang populer sebagai tanaman hias pekarangan: bungur biasa/besar/kebo (L. speciosa), pohon besar mencapai 8m, dan bungur jepang (L. faurieri, L. indica, dan hibrida keduanya) yang lebih kecil, berbentuk perdu. Bungur besar dulu juga banyak ditanam di pekuburan. Kini selain ditanam sengaja di pinggir jalan raya dan halaman rumah, juga banyak tumbuh liar di tepian sungai.

Entahlah, apakah pohon wungu itu langka sampai tidak ada fakta yang mencantumkannya, atau pohon itu hanya pohon liar, jadi memang tidak ada yang memperhatikan?
Yang jelas, aku masih penasaran dengan pohon wungu yang kini daunnya semakin habis, karena sudah tua mungkin? Apa benar pohon itu akan kembali tegak karena ada penunggunya? Hha.. aku masih tidak percaya, tapi aku juga tidak tahu, kita lihat saja nanti.. ^_^

Wungu, 2013



Tulisan ini diikutsertakan dalam Give Away Aku dan Pohon



Pernah dengar pohon wungu?

You Might Also Like

11 comments

  1. Pohon kramat atau keram-amat mkanya susah ditebang mungkin :-)

    BalasHapus
  2. Semoga menang ya Syah...
    Keren bener itu rubuh balik lagiii :D

    BalasHapus
  3. aq juga baru denger apa itu pohon wungu dik...
    asik nih jalan2 ^_^

    BalasHapus
  4. Mungkin karena gak ada yang peduli dengan pohon itu ya, jadi coba bandingkan dari tahun 2011 ke 2013, koq jadi kering kerontang gitu. Kalau memang pohon itu rada-rada "kramat" pasilah warga sekitar sudah memagari sekeliling pohon itu, seperti halnya beringin kembar di Jogjakarta. Kita sedapat mungkin tidak boleh "ignore" kepercayaan yang sudah diyakini ber-tahun-tahun. Moga menangnya kontesnya.

    BalasHapus
  5. Btw, kenapa banner kontesnya gak dipasang di side-bar? Bukankah itu masuk persyaratan Kontes/GiveAway? Yuk, dicoba lagi untuk pasang banner di side-bar blog Aisyah.

    BalasHapus
  6. bunda Yati : ga tau deh bun, diceritain sama kakek sih gitu..
    udah kok bun, he.. ^_^ makasih ya udah ngingetin..

    BalasHapus
  7. kok seram ya.... takhayul emang uda jadi bagian dari culture di Indo, di Lombok juga banyak banget aturan yang berangkat dari takhayul.. btw, sy jadi penasaran ama pohon wungu, di tempat sy ada gak ya.. mhm..
    semoga menang lombanya neng..

    BalasHapus
  8. blognya keren kak,,,,
    sukses wt kontesnya ya,,,,

    emang ada pohon" tua ,,, yang seperti ini terkesan keramat,,,

    kebetulan saya g pnah cek zodiak kak,,,

    BalasHapus
  9. Di Pekarangan kuburan deket rumah saya juga ada pohon yang mirip mbak (ato sama kali yah).. pas lagi berbunga keliatan indah pohonnya.. :D

    BalasHapus
  10. I'm really enjoying the design and layout of your website.
    Qassim & QU

    BalasHapus

Thank you so much if you're going to comment my post, give advice or criticism. I'm so happy ^_^ But please don't advertising and comment with bad words here. Thanks !

♥ Aisyah